Gelar Budaya Suluk Nusantara dan Wakaf Gamelan

423 views
Trusti Mulyono, menyerahkan pemukul gong sebagai simbolis Wakaf Satu Set Gamelan kepada Dompet Dhuafa yang diterima Ketua Yayasan Dompet Dhuafa Republika, Ismail A. Said, Sabtu (27/1/2018). Disaksikan Ketua Dewan Pembina Dompet Dhuafa Parni Hadi. Foto: Jun Aditya
- Advertisement -

DEPOK – Berbeda dengan biasanya, Sabtu (27/1/2018), Komplek Perumahan Pondok Mulya I yang tenang, damai, mendadak ramai. Massa terkosentrasi di salah satu rumah warga, di Blok K No. 90. Di sana adalah rumah wartawan senior dan budayawan Bambang Wiwoho.

Di belakang rumah Mas Wi, begitu sang budayawan pemilik rumah itu akrab dipanggil, sebelumnya adalah kebun yang ditanam pohon rambutan. Kini berdiri kokoh sebuah pendopo. Di pendopo inilah aktivitas budaya dijalankan. Rumah Mas Wi menjadi tempat warga sekitar bersilaturrahim dan menyalurkan bakat seni. Di sana mereka juga mengekspresikan diri melestarikan budaya, warisan leluhur.

Namun bagi Mas Wi, pengarang buku “Islam Mencintai Nusantara” ini, aktivitas seni di pendopo itu agar tidak menjadi hiburan biasa, ia sisipkan nilai agama. Berkaca dari Jalan Dakwah para Sunan, seni yang dikembangan di Pendopo itu pun menjadi aktivitas Budaya Suluk. Budaya inilah yang menurut Mas Wi, bisa meluluhkan tatanan nilai yang ada di tanah air, ketika para sunan menyampaikan Dakwah Islam tempo doeloe. Sehingga Islam dapat diterima di hati masyarakat nusantara, karena ia datang dengan damai dan masuk dengan seni yang menyenangkan.

“Ketika Islam datang ke nusantara, penduduknya sudah memiliki perdaban yang tinggi. Ini terlihat dari hasil karya mereka seperti candi yang luar biasa unggul apabila diukur dari segi apapun, dari science, arsitek maupun estetikanya. Jika Islam datang dengan kekerasan tentu tidak akan diterima oleh rakyat nusantara. Tapi Islam yang dibawa para sunan dengan pendekatan budaya akhirnya Islam pun dapat diterima,” jelas Mas Wi.

Karena itu pula, Mas Wi berikhtiar dengan jalan dakwah yang dicontohkan para Sunan itu. Di Pendopo itu Mas Wi memprakarsai “Gelar Budaya Suluk Nusantara, Eskepresi Seni Memahami Ilahi”, seperti yang diadakan Sabtu (27/1) itu. Langkah Mas Wi, ini didukung penuh oleh rekannya Wartawan Senior Parni Hadi, yang juga Pendiri dan Ketua Dewan Pembina Dompet Dhuafa. “Aktivitas Dakwah melalui budaya sejalan dengan misi Dompet Dhuafa yang memperhatikan para kaum dhuafa untuk berdaya dan menjadikan pendekatan budaya sebagai jalan dakwah yang damai,” jelas Parni.

Tentunya Budaya Suluk yang mengutamakan dakwah Islam dengan cinta yang diprakarsai Mas Wi, lanjut Parni Hadi, kita dukung karena kita membangun peradaban yang penuh nilai kasih sayang dan jauh dari kekerasan.

Dikatakan Parni, suluk itu adalah jalan mencari tuhan. Syarat dari sebuah suluk dengan menata hati dan bathin. Sementara ungkapan merupakan utusan atau cermin dari hati dan bathin. Ungkapan akan bagus terlahir dari hati dan bathin yang tertata. Ungkapan seperti halnya dakwah Islam tentu akan diterima oleh orang lain kalau berasal dari hati yang tertata, damai dan penuh cinta.

“Dari situlah kita membangun peradaban,” terang Parni.

Dikesempatan yang sama, Parni Hadi mengusulkan nama pada pendopo untuk berkativitas dakwah itu dengan Pendopo Mulyo Budoyo. Nama itu diaminkan oleh Mas Wi, si empu rumah dan para hadirin.

Bukan hanya Parni Hadi, adik mantan Presiden Abdurrahman Wahid, Lily Wahid juga mendukung langkah Mas Wi mengembangkan Budaya Suluk itu. Menurutnya bangsa ini bisa disatukan dengan seni dan budaya. Salah satunya Suluk bukan hanya sekedar seni yang memberi hiburan tapi mengandung nilai dakwah yang menentramkan.

“Budaya Suluk ini dapat dikembangkan ke seluruh nusantara, ia bisa disampaikan dengan bahasa lokal tapi tetap dengan langgam aslinya seperti para Sunan menembangkan materi dakwah itu,” ungkap Lily Wahid.

WAKAF GAMELAN

Dukungan lain yang tak kalah berartinya adalah dari Trusti Mulyono, mantan penari nasional yang sudah menari keliling dunia. Ia mewakafkan satu set gamelan kuno, melalui Dompet Dhuafa. Dan bagi Dompet Dhuafa gamelan itu diamanahkan ke Paguyuban Suluk Nusantara untuk dirawat dan dimanfaatkan guna mendukung kegiatan seni dan budaya di Pendopo Mulyo Budoyo itu.

“Gamelan ini sudah menemukan rumahnya,” ungkap Trusti ketika menyerahkan gamelan itu sebelum Gelar Budaya Suluk Nusantara dilanjutkan.

Sebagai keluarga seniman, gamelan ini sangat berarti bagi Trusti. Gamelan itu, katanya, merupakan warisan dari Ki Nyoto Carito, seorang dalang yang terkenal di Jawa di masa lalu. Ketika ia wafat gamelan itu diwarisan ke anaknya. Nah dari anaknya, gamelan itu diamanahkan ke Bu Trusti dan keluarga, dengan cara tukar guling dengan sebuah rumah.

Setelah Trusti pensiun jadi penari dan sibuk dalam aktivitas sosial, gamelan ini sempat mangkrak di rumah. Supaya berguna ia titipkan ke sebuah sekolah di Cileduk untuk diberdayakan mengajar murid-murid di sana. Sekitar 10 tahun di sekolah itu, kemudian karena kurang terawat gamelan itu ditarik kembali dan dipinjam oleh Diknas kebudayaan untuk mempromosikan seni dan budaya keliling nusantara dan dunia. “Bersama diknas ada selama 6 tahun, kemudian ditarik kembali ke rumah karena ketika keliling gamelan ini sempat ada yang hilang,” jelas Trusti.

Ia juga menyatakan, banyak ingin membeli gamelan itu, tapi bagi Trusti dan keluarga, karena menghormati Dalang Ki Nyoto Carito, dia tidak mau menjual warisan itu, walaupun digoda dengan harga yang tinggi. Nah akhirnya gamelan ini kembali mangkrak di rumah.

Barulah di pertengahan tahun 2017, rekannya sesama aktivis sosial Parni Hadi mampir ke rumahnya ketika itu Trusti mengadakan Pelatihan Totok Punggung untuk orang tua dengan anak-anak tuna grahita. Di kesempatan itu Trusti menyampaikan kepada Parni Hadi bahwa ia memiliki gamelan yang butuh diberdayakan. Karena ia lihat Dompet Dhuafa sedang giat mendukung inisiatif dakwah dengan pendekatan budaya seperti Paguyuban Mocopat Nusantara dan Suluk Nusantara, Trusti punya niat mewakafkan gamelan warisan itu ke Dompet Dhuafa.

Tentunya Parni Hadi senang menerimanya. Di saat yang sama Parni Hadi teringat dengan Mas Wi yang sedang menggiatkan Suluk dan Mocopatan di Depok. Akhirnya gamelan itu diterima oleh Dompet Dhuafa sebagai aset wakaf dan bagi Dompet Dhuafa diamanahkan kepada Mas Wi untuk diberdayakan.

Ketika Gelar Budaya Suluk Nusantara di Pendopo Rumah Mas Wi itu, diserahkan secara resmi Wakaf Gamelan dari ibu Trusti itu kepada Yayasan Dompet Dhuafa Republika, yang diterima Ketua Yayasan Ismail A. Said, yang kemudian Gamalen tersebut dengan perjanjian kesepakatan kerja, gamelan itu diamanahkan kepada Mas Wi untuk diberdayakan di Pendopo Mulyo Budoyo.

Tanpa disadari Trusti berlinang air matanya ketika Gamelan itu diserahkan, ia haru karena gamelan tersebut kembali dapat berguna dan diserahkan kepada lembaga yang tepat dan diberdayakan oleh orang yang tepat juga. .

Setelah seremonial penyerahan wakaf selesai, para hadirin pun dapat menyaksikan pagelaran budaya yang diiringi alunan gamelan yang baru saja diwakafkan. Semoga lestari.

 

- Advertisement -