Presiden Abbas Tuntut Keputusan Sepihak AS tentang Solusi Dua Negara

69 views
Mahmoud Abbas/AFP
- Advertisement -

NEW YORK – Presiden Palestina Mahmoud Abbas menuntut AS menarik keputusan sepihak yang bertentangan dengan resolusi legitimasi internasional.

Setelah pertemuan Majelis Umum PBB, Abbas memperbarui seruannya untuk mengadakan konferensi perdamaian internasional mengenai resolusi legitimasi internasional, dengan partisipasi internasional yang luas termasuk aktor regional dan internasional, dan termasuk anggota tetap Dewan Keamanan dan Kuartet.

Dia juga menyerukan penerimaan Negara Palestina sebagai anggota penuh PBB dan Dewan Keamanan untuk memastikannya, dengan mempertimbangkan resolusi tubuh 19/67 2012 untuk memastikan perlindungan internasional terhadap rakyat Palestina.

Abbas menegaskan Jerusalem Timur adalah ibu kota negara Palestina, terbuka untuk tiga agama monoteistik.

Dia menggambarkan adopsi Knesset dari “hukum Nasional Yahudi” sebagai hukum rasis, yang menyangkal hubungan Palestina dengan tanah air bersejarah mereka dan meniadakan hak-hak nasional mereka yang sah.

“Undang-undang membatalkan resolusi PBB tentang masalah Palestina, Persetujuan Oslo dan perjanjian yang ditandatangani dengan Israel,” katanya.

“Ini mencabut solusi dua negara, merusak peluang yang tersisa untuk menyelamatkan proses perdamaian,” tambahnya.

“Sungguh ironis bahwa pemerintah Amerika masih berbicara tentang apa yang mereka sebut“ kesepakatan abad ini ”. Tapi apa yang tersisa untuk administrasi ini untuk diberikan kepada rakyat Palestina? Solusi kemanusiaan? ”tanyanya.

Menurut Abbas, keputusan semacam itu mengancam tujuan nasional Palestina dan merupakan serangan terhadap hukum internasional dan resolusi PBB yang relevan.

“Pemerintahan AS bahkan semakin jauh dalam serangannya dengan memotong bantuan kepada Otoritas Nasional Palestina, UNRWA dan rumah sakit Palestina di Yerusalem Timur Pendudukan,” tambahnya, mendesak Majelis Umum untuk memastikan dukungan kepada UNRWA sebagai masalah tanggung jawab internasional.

“UNRWA didirikan oleh resolusi Majelis Umum pada tahun 1949 dan diberi mandat untuk memberikan bantuan kepada para pengungsi Palestina sampai tercapainya solusi yang adil dan permanen untuk penderitaan mereka,” tegasnya.

- Advertisement -