Oposisi, Suatu Keniscayaan

34 views
Kehadiran oposisi penting sebagai check and balances atau menjaga keseimbangan politik, sepanjang tidak asal nyinyir, apalagi merekayasa isu, partisan membela kelompok nya dan membabi-buta menyerang pemerintah.
- Advertisement -

KEHADIRAN oposisi sebagai kekuatan peneyimbang di panggung politik maupun pemerintahan jelas diperlukan, karena dengan kritik konstruktif atau membangun, diyakini bakal membuat pemerintah lebih baik.

Sebanyak 78,9 persen dari seluruhnya 514 responden menjawab “perlu” atas pertanyaan terkait keberadaan partai oposisi di DPR saat ini yang disampaikan dalam jajak pendapat Litbang Kompas (Kompas, (8/7).

Selebihnya, 15 persen responden menjawab “tidak perlu” dan 10,1 persen “tidak tahu” dalam jajak pendapat yang diikuti responden berusia minimal 17 tahun di 16 kota besar di Indonsia, 3-4 Juli lalu itu.

Mayoritas (77,8 persen) responden menganggap, kinerja pemerintah Jokowi-Ma’ruf Amin lima tahun ke depan bakal lebih baik jika ada oposisi, sebaliknya, 9,1 persen menganggap oposisi malah membuat kinerja pemerintah lebih buruk, 13, 1 persen menjawab “tidak tahu”.

Alasan bagi yang mendukung adanya oposisi, akan tercipta ekuilibrium antara pemerintah dan legislatif dengan kekuatan kontrolnya yang konstruktif, sehingga mendorong terciptanya pemerintah yang lebih baik.

Sementara itu, sekitar sepertiga responden (31,5 persen) menilai, Partai Gerindra paling efektif menjalankan fungsi pengawasan pemerintah, disusul Partai Demokrat (22,5 persen), PKS 19,1 persen dan PAN tujuh persen, selebihnya 19,9 persen mejawab tidak tahu.

Dalam Pemilu serentak 2019, lima partai pengusung Jokowi-Amin berhasil melampaui ambang batas parlemen dengan perolehan 349 atau 60,7 persen kursi di parlemen.

Partai pendukung Jokowi-Ma’ruf lainnnya yakni Partai Solidaritas Indonesia, Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia, Partai Bulan Bintang dan Partai Hanura gagal meraih kursi di DPR karena tidak lolos ambang batas parlemen.

Sebaliknya Koalisi Indonesia Adil Makmur (KIAM) pengusung paslon Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno yakni Partai Gerindra, Partai Keadilan Sejahtera, Partai Demokrat , PAN dan Partai Berkarya menyatakan bubar dan menyerahkan sikap politik mereka ke setiap parpol.
Empat Parpol (calon) Oposisi

- Advertisement -