Alami Kekeringan Terburuk Sepanjang Masa, Dua Juta Orang di Somalia Terancam Kelaparan

386 views
Bencana Kekeringan di Somalia
- Advertisement -

SOMALIA – PBB memperingatkan sekitar dua juta orang di Somalia beresiko kelaparan, di tengah kekeringan terburuk di negara itu sejak 2011, dan menyerukan lebih banyak bantuan dan dukungan dari komunitas internasional.

Wakil Sekretaris Jenderal PBB Mark Lowcock mengatakan bahwa konflik selama puluhan tahun dan kurangnya investasi telah melemahkan kemampuan Somalia untuk mengatasi krisis kemanusiaan yang berulang, bahkan ketika kekeringan semakin sering dan intens dan musim hujan memicu banjir yang berulang.

Analisis keamanan pangan terbaru PBB menunjukkan bahwa panen April hingga Juni adalah yang terburuk sejak 2011 berkat hujan yang buruk dan tidak menentu, yang diikuti oleh banjir.

“Hingga enam juta orang sekarang diproyeksikan menjadi rawan pangan selama beberapa bulan mendatang,” kata Lowcock, Jumat (13/9/2019), dalam kunjungannya ke Somalia selama dua hari, sebagainana dilansir Aljazeera.

Dia menambahkan, sepertiga dari mereka akan menjadi sangat rawan pangan tanpa bantuan berkelanjutan. “Peristiwa terkait perubahan iklim juga akan terus memiliki” efek buruk pada situasi kemanusiaan negara itu,’ tambahnya.

Lowcock memimpin sebuah kelompok termasuk pejabat senior dari Bank Dunia ke Baidoa di Somalia barat daya, tempat sekitar 360.000 orang melarikan diri dari kekeringan, serangan teroris, dan konflik bersenjata dalam tiga tahun terakhir, mencari perlindungan di 435 lokasi di sekitar kota.

Mohammad Adow dari Al Jazeera, melaporkan dari Baidoa, mengatakan orang-orang terus berdatangan di kota itu, dan jumlah penduduk yang terlantar sekarang melebihi jumlah penduduk asli kota itu.

Pekerja bantuan mengatakan lebih banyak bantuan diperlukan.

“Jumlah mereka yang membutuhkan terus bertambah dari hari ke hari dan jauh melebihi sumber daya yang kami miliki,” kata Mohammed Noor Mohammed dari Save the Children.

- Advertisement -