Jangan Merusak Lingkungan

26 views
Evakuasi korban banjir Ciputat/ Dompet Dhuafa
- Advertisement -

Banjir di Jabodetabek kembali hadir menyambut datangnya tahun 2020. Dampak banjir ini sudah menelan korban jiwa sebanyak 26 orang wafat dan ribuan yang mengungsi di berbagai tempat serta kerugian harta benda.

Sebab musabab musibah banjir pun menjadi perbincangan hangat di media sosial. Kerusakan lingkungan akibat eksploitasi (80%) material Reklamasi Teluk Jakarta yang diambil di Bogor, buruknya manajemen drainase, perilaku masyarakat yang membuang sampah sembarangan dan pembangunan yang tak ramah lingkungan diperkirakan berkontribusi menjadi faktor penyebab banjir tersebut selain tingginya curah hujan di Jabodetabek.

Ada baiknya, kita semua melakukan introspeksi untuk merenungkan “Warning” dari Penguasa Alam Semesta ini,
“Laa tufsidu fil ard”. Janganlah kalian membuat kerusakan di muka bumi!

Curah hujan yang tinggi bukanlah alasan utama penyebab banjir karena pada hakekatnya air hujan diturunkan oleh Penciptanya sesuai dengan ukuran atau takaran fitrahnya untuk diserap bumi (Vertical Drainage) di tempat tertentu. Namun, kita telah lalai membuang Karunia Allah SWT ini dengan mengirimkannya ke laut (Manajemen Belanda) sehingga berakumulasi menjadi bencana ketika daya dukung lingkungan tak dikelola dengan baik.

Sebenarnya, banyak cara yang bisa kita optimalkan untuk mencegah terjadinya bencana banjir dengan memperbanyak Sumur resapan, Biopori, Sistem Tabung Air Hujan (TAH) dan lain-lain.

Pesan Cendekiawan Lingkungan, Yusuf Al-Qardhawi ini patut menjadi starting point bagi kita semua untuk kembali peduli pada lingkungan yang menjadi amanah kita sebagai Khalifah di Bumi,
“Menjaga lingkungan adalah sama dengan menjaga agama, jiwa, akal, keturunan dan harta.” * Firmansyah, Alumni ITB’87

- Advertisement -