Kecam Serangan Rezim Assad dan Rusia, PBB Sebut Kondisi Suriah Mengerikan

396 views
A man holds a child in his arms in Aleppo, Syria, 03 February 2013. An airstrike on Sunday destroyed a house and killed and injured several people. Photo: THOMAS RASSLOFF
- Advertisement -

SURIAH – Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (UNHCR) mengaku prihatin oleh gelombang pertempuran di barat laut Suriah dan menyerukan koridor kemanusiaan untuk membantu eksodus warga sipil terbesar sejak Perang Dunia II.

Michelle Bachelet pada hari Selasa juga menuduh pemerintah Suriah dan sekutunya Rusia sengaja menargetkan warga sipil dan infrastruktur sipil.

“Tidak ada tempat berlindung sekarang yang aman. Dan ketika serangan pemerintah berlanjut dan orang-orang dipaksa masuk ke dalam kantong yang lebih kecil dan lebih kecil, saya khawatir semakin banyak orang akan terbunuh,” kata Bachelet.

Hampir 300 warga sipil tewas dalam serangan tahun ini di Suriah barat laut, dengan 93 persen kematian disebabkan oleh pasukan Suriah dan Rusia, katanya.

Dalam sebuah pernyataan yang mengungkapkan “kengerian pada skala krisis kemanusiaan”, Bachelet mengecam serangan langsung di atau dekat kamp-kamp warga sipil yang dipindahkan, serta pada fasilitas medis dan pendidikan, termasuk dua rumah sakit pada hari Senin.

Dia sebelumnya mengatakan tindakan seperti itu bisa menjadi kejahatan perang.
Tentara Suriah memperkuat cengkeraman Aleppo sebelum pembicaraan Rusia-Turki

Hashem Ahelbarra dari Al Jazeera, melaporkan dari Hatay, Turki, mencatat Idlib di barat laut Suriah adalah rumah bagi empat juta orang dan situasinya “belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Masih harus dilihat apakah Presiden Suriah Bashar al-Assad akan mengindahkan peringatan kemanusiaan ini. Orang-orang ini semakin percaya bahwa mereka telah dikhianati, ditinggalkan oleh komunitas internasional,” katanya.

- Advertisement -