AS Tidak Konsultasi dengan Pemimpin Palestina untuk Pertemuan di Bahrain

Ilustrasi warga Palestina demo tolak kesepakatan damai AS/ AA

RAMALLAH – Anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengatakan pemerintah AS tidak berkonsultasi dengan pimpinan Palestina mengenai pertemuan ekonomi yang dijadwalkan bulan depan di ibukota Bahrain, Manama.

Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan  Anadolu, Wasel Abu Yousef menegaskan kembali penolakan Palestina untuk menerima persyaratan, baik politik dan ekonomi,  dari “Kesepakatan Abad Ini”.

Pertemuan mendatang di Manama, kata Abu Yousef, kemungkinan besar akan “tidak memberikan apa-apa” kepada Palestina.

Gedung Putih sebelumnya mengatakan pertemuan itu akan mempertemukan “pemerintah, masyarakat sipil dan para pemimpin bisnis untuk berbagi ide, membahas strategi dan menggalang dukungan untuk investasi dan inisiatif ekonomi potensial yang dapat dimungkinkan untuk  perdamaian Palestina-Israel.

Abu Yousef  menanggapi pernyataan itu dengan mengatakan,  “Orang-orang Palestina tidak memerlukan kursus di bidang ekonomi, mereka menginginkan berakhirnya pendudukan dan pembentukan negara. ”

Menurut Gedung Putih, pertemuan terjadwal bulan depan di Manama bertujuan untuk menarik investasi ke wilayah tersebut dalam konteks rencana perdamaian AS yang diusulkan.

Persyaratan rencana itu tidak akan secara resmi diluncurkan hingga Juni, tetapi para kritikus percaya itu akan menyerukan kepada Palestina untuk membuat sejumlah konsesi besar ke Israel.

Berdasarkan kebocoran baru-baru ini di media Israel, ini termasuk mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan mengabaikan hak para pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah dan desa mereka di Palestina yang bersejarah.