PBB Kecam Eksekusi Mati Dua Aktivis di Bahrain

Aktivis Bahrain yang telah meninggal Ahmed Isa al-Malali (kiri) dan Ali Mohamed Hakeem al-Arab/ Foto: Twitter

JENEWA – PBB mengecam keras eksekusi dua aktivis muda di Bahrain, ketika rezim yang berkuasa Al Khalifah mendesak maju dengan tindakan keras terhadap para pembangkang politik dan aktivis pro-demokrasi di kerajaan Teluk Persia tersebut.

“Kami sangat mengutuk eksekusi pada 26 Juli di Manama dari dua warga Bahrain, Ali Mohamed Hakeem al-Arab, 25, dan Ahmed Isa al-Malali, 24. Eksekusi berjalan pada Jumat malam, meskipun ada kekhawatiran yang diungkapkan oleh Komisaris Tinggi, mengikuti dua pernyataan publik sebelumnya oleh para ahli HAM PBB … bahwa pengakuan laki-laki itu diperoleh melalui penyiksaan, dan tentang kurangnya proses hukum dan jaminan pengadilan yang adil. Orang ketiga, seorang pekerja migran, juga dieksekusi setelah dihukum karena pembunuhan, ”kata Juru Bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, Rupert Colville, di kota Jenewa Swiss, Selasa (30/7/2019).

Dia menambahkan, “Kami juga sangat prihatin dengan masa depan tahanan lain, yang tetap berada di hukuman mati di Bahrain dan berisiko dieksekusi dalam waktu dekat. Kami menyerukan pemerintah Bahrain untuk menghentikan semua eksekusi yang tertunda, dan memastikan persidangan ulang terhadap ini dan para terdakwa lainnya yang haknya mungkin dilanggar. ”

“Kami sepenuhnya mendukung seruan para ahli PBB untuk otoritas Bahrain untuk menetapkan moratorium resmi pada semua eksekusi dengan tujuan untuk menghapuskan hukuman mati,” kata Colville, dilansir Press TV.

Al-Arab dan al-Malali dieksekusi di Penjara Jaw terkenal, selatan ibukota Manama, setelah pertemuan pribadi dengan keluarga mereka.

Mereka ditangkap secara terpisah pada Februari 2017. Kedua pria itu diadili dalam persidangan massal dengan 58 terdakwa lainnya, dan dihukum pada Januari 2018 atas tuduhan terorisme. Mereka dijatuhi hukuman mati. Pada Mei 2019, Pengadilan Kasasi menguatkan hukuman mati.