Oposisi Israel Klaim Berhasil Bentuk Koalisi Pemerintahan Baru untuk Gulingkan Netanyahu

TEL AVIV – Pemimpin oposisi Israel, Yair Lapid, dan partainya, Yesh Atid, mengklaim berhasil membentuk koalisi pemerintahan baru untuk mengakhiri kepemimpinan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu selama 12 tahun terakhir di Israel.

Lapid mengaku berhasil mengajak sejumlah partai mulai dari sayap kiri, Meretz, partai Yamina berhaluan kanan, hingga partai konservatif Islam, Raam, bergabung dalam koalisi pemerintahannya.

“Saya berjanji bahwa pemerintah ini akan bekerja untuk melayani semua warga Israel, baik mereka yang memilih kami atau pun mereka yang tidak,” ujarnya seperti dikutip AFP.

Jika pembentukan koalisi Lapid tersebut dikonfirmasi badan legislatif Knesset, parlemen Israel, ini akan mengakhiri pemerintahan Netanyahu, perdana menteri Israel dengan masa jabatan paling panjang dalam sejarah.

Kepemimpinan Netanyahu tengah berada di ujung tanduk setelah koalisi partainya, Likud, kembali gagal membentuk kabinet pemerintahan meski meraup mayoritas suara dalam pemilihan umum pada Maret lalu.

Akibat kegagalan itu, sekitar Mei lalu, Presiden Israel Reuven Rivlin memberi mandat pemenang kedua pemilu, Lapid dan partainya, untuk membentuk koalisi kabinet baru.