spot_img

Israel Serang Iran, Perang Dunia Ketiga Semakin Dekat

Tel Aviv- Israel melancarkan serangan ke wilayah Iran pada Jumat, dikutip dari beberapa sumber kantor berita luar negeri seperti reuters, APTN dan BBC, dalam aksi saling balas terbaru antara dua musuh bebuyutan tersebut.

Iran mengancam akan menyeret kawasan ini lebih jauh ke dalam konflik. Media Iran melaporkan ledakan tersebut, namun seorang pejabat Iran mengatakan kepada Reuters bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh sistem pertahanan udara. Media pemerintah mengatakan tiga drone di pusat kota Isfahan telah ditembak jatuh.

Pemimpin dan militer Israel bungkam pada Jumat pagi. Amerika Serikat menerima pemberitahuan sebelum serangan Israel, kata sebuah sumber yang mengetahui situasi tersebut kepada Reuters, yang terjadi beberapa hari setelah Iran melancarkan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya, membuka babak baru terhadap Israel dengan rentetan drone dan rudal. Kebanyakan dari mereka ditembak jatuh.

Washington dan negara-negara besar lainnya telah menekan Israel untuk tidak memberikan tanggapan, atau memastikan adanya pembalasan lebih lanjut, membuka babak baru yang terbatas untuk mencegah konflik yang lebih luas setelah lonjakan kekerasan terbaru yang dipicu oleh serangan udara terhadap kompleks kedutaan besar Iran di Damaskus pada hari Sabtu (01/04) yang disalahkan pada Israel.

TV pemerintah Iran mengatakan pada hari Jumat bahwa tak lama setelah tengah malam, “tiga drone terlihat di langit Isfahan. Sistem pertahanan udara menjadi aktif dan menghancurkan drone di langit tersebut.” Komandan senior militer Siavosh Mihandoust seperti dikutip oleh TV pemerintah mengatakan sistem pertahanan udara telah menargetkan “objek mencurigakan”.

Presiden Iran Ebrahim Raisi telah memperingatkan Israel sebelum serangan hari Jumat bahwa Teheran akan memberikan “respon keras” terhadap setiap serangan di wilayahnya.
Iran mengatakan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Kamis bahwa Israel “harus dipaksa untuk menghentikan petualangan militer lebih lanjut yang bertentangan dengan kepentingan kami” ketika Sekretaris Jenderal PBB memperingatkan bahwa Timur Tengah berada dalam “momen yang paling berbahaya.”

Imbal hasil saham dan obligasi merosot di perdagangan Asia sementara mata uang safe-haven, emas dan minyak mentah melonjak. Brent berjangka melonjak sebanyak 4,2%% di tengah kekhawatiran pasokan Timur Tengah akan terganggu sebelum kehilangan beberapa keuntungannya. Indeks MSCI untuk saham Asia-Pasifik (.MIAP00000PUS), membuka tab baru, turun 2%, setelah sebelumnya merosot sebanyak 2,6%, dan bursa berjangka AS menunjuk 1% lebih rendah.

spot_img
Bambang Purnama
Bambang Purnama
Redaktur Pelaksana kbknews.id & Majalah Swara Cinta

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here


spot_img

Latest Articles