Perbedaan Hepatitis Akut dan Hepatitis Biasa

Hepatitis A

JAKARTA – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menjelaskan perbedaan hepatitis akut misterius yang sekarang sedang mewabah di dunia dan hepatitis biasa.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi menjelaskan sejumlah perbedaannya.

Menurut Nadia, gejala hepatitis akut ini bisa memburuk dalam waktu cepat, yakni sekitar dua hingga lima hari.

Anak yang terpapar hepatitis akut kemudian tidak sadar. Bahkan, mereka sempat mengalami kejang-kejang.

“Tapi kemudian pada kondisi-kondisi tertentu bisa gejala menjadi semakin berat dalam hitungan dua hingga lima hari,” kata Nadia, Sabtu (14/5).

“Kemudian anak bisa tidak sadar, kejang-kejang. Bahkan, untuk salah satu pengobatannya membutuhkan transplantasi hati,” lanjut Nadia.

Sementara itu,  gejala seperti kejang tidak ditemukan dalam kasus hepatitis pada umumnya.

“Karena kalau 14 hari orang yang terkena hepatitis jadi kejang, penurunan kesadaran, kalau hepatitis normal nggak akan terjadi kejang, itu kuncinya dia,” imbuh dia, dikutip detikhealth.

Nadia mengatakan hepatitis akut menyerang pasien usia 1 tahun-17 tahun. Berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan Kemenkes, setidaknya terdapat sejumlah gejala hepatitis akut.

Gejala tersebut, antara lain seperti, mual, diare, dan muntah. Gejala mual dan muntah yang terjadi secara berulang bisa membuat pasien kehilangan cairan. Karena gejala tersebut, asupan air bagi pasien hepatitis akut harus cukup.

Selain itu, sejumlah pasien juga dilaporkan mengalami demam ringan, nafsu makan menurun, dan nyeri sendi.

Gejala lain yang perlu diwaspadai adalah urine berwarna kuning pekat hingga gelap serta feses berwarna pucat.

Kemudian, gejala penyakit kuning, seperti munculnya bagian mata atau kulit yang menguning, juga menjadi gejala hepatitis misterius ini.