spot_img

Ratu Elizabeth Meninggal, Sejumlah Gelar Kerajaan Berubah

JAKARTA – Kepergian Ratu Elizabeth II pada 8 September 2022, membuat sejumlah gelar di kerajaan berubah dan menjadi era baru untuk House of Windsor.

Gelar yang berubah yakni Pangeran Charles naik takhta dan menjadi raja Inggris Raya dan Persemakmuran, anggota keluarga kerajaan lainnya juga menerima gelar baru.

Selain itu, yang akan menyandang gelar resmi baru termasuk Pangeran William, Kate Middleton dan istri Charles, Camilla Parker Bowles, demikian seperti disiarkan Page Six, Kamis.

Pangeran Charles yang memiliki nama lengkap Charles Philip Arthur George bisa memilih menggunakan salah satu dari empat nama itu sebagai nama agungnya, tetapi dia bisa tetap menggunakan Raja Charles III.

Nama pemberian untuk Ratu Victoria adalah Alexandrina Victoria, dan Raja George VI bernama Albert Frederick Arthur George. Ketika Elizabeth naik takhta, dia dilaporkan ditanya apa nama agungnya. Dia menjawab,”Saya sendiri, tentu saja,” dan dia menjadi Ratu Elizabeth II.

Beberapa pengamat kerajaan berspekulasi Pangeran Charles akan memilih untuk menghapus nama depannya karena ada konotasi negatif di sekitarnya.

Raja Charles I, penguasa yang sangat tidak populer, dan pemerintahannya penuh dengan kontroversi, ditambah beberapa perang saudara. Pemerintahannya berakhir ketika dia dipenggal pada tahun 1649.

Charles II, bagaimanapun, bernasib lebih baik dan dikenal sebagai “Merry Monarch” karena partainya yang bejat. Dia mengakui setidaknya memiliki 12 anak di luar pernikahan dari sejumlah gundik tetapi tidak meninggalkan anak sah untuk menggantikannya.

George VII dikatakan menantang untuk menghormati kakeknya, Raja George VI, dan kakek buyutnya, George V.

Usai Pangeran Philip meninggal pada tahun 2021, gelar Duke of Edinburgh diteruskan ke Pangeran Charles. Tetapi sekarang,setelah dia menjadi raja, dia dapat memberikan gelar itu kepada anggota keluarga lainnya.

“Gelar bisa dibuat ulang untuk Pangeran Edward. Tapi terserah Charles untuk memutuskan apakah dia ingin menciptakan kembali gelar untuk adik bungsunya,” kata penulis “Raising Royalty: 100 Years of Royal Parenting’ Carolyn Harris, dilansir Antara.

Sementara Pangeran William dan Kate Middleton, yang telah lama memegang gelar Duke dan Duchess of Cambridge mendapatkan beberapa gelar lagi.

William dan Kate secara otomatis menjadi Duke dan Duchess of Cornwall setelah kepergian Ratu, yang tercermin dari penggantian nama akun Twitter resmi mereka.

Mereka juga akan menjadi Pangeran dan Putri Wales, gelar yang disandang mendiang ibunda Charles dan Williams, Putri Diana.

​​​​​Camilla Parker Bowles dari yang semula menyandang gelar Duchess of Cornwall mendapatkan gelar baru yakni Queen Consort.

Ketika Parker Bowles menikahi Charles pada 2005, dia secara otomatis menjadi Princess of Wales. Namun, dia tidak pernah menggunakan gelar itu untuk menghormati mendiang istri Charles, Putri Diana.

Oleh karena itu, Camilla dikenal sebagai Duchess of Cornwall sejak pernikahanya dengan Pangeran Charles.

Selama bertahun-tahun, Camilla diperkirakan akan mengambil gelar Princess Consort ketika suaminya naik takhta, tetapi pada Februari 2022, Ratu Elizabeth mengungkapkan Camilla tidak akan mengambil gelar itu.

“Ketika, pada waktunya, putra saya Charles menjadi raja, saya tahu Anda akan memberinya dan istrinya Camilla dukungan yang sama seperti yang Anda berikan kepada saya; dan merupakan harapan tulus saya ketika saatnya tiba, Camilla akan dikenal sebagai Queen Consort karena pengabdiannya,” kata Ratu Elizabeth, semasa hidupnya.

spot_img

Related Articles

spot_img

Latest Articles