Selain Tiga Korban Tewas, Puluhan Mahasiswa GC Mapala UII Jalani Rawat Inap

0
225
Ilustrasi : Kekerasan /Republika

YOGYAKARTA – Korban kekerasan Great Camping (GC) Mahasiswa Pencinta Alam (Mapala) di Gunung Lawu Lereng Selatan, Tawangmangu, Jawa Tengah bukan hanya tiga orang yang tewas, namun sebanyak 10 mahasiswa juga harus menjalani rawat inap.

“Selain 10 mahasiswa yang rawat inap, 24 mahasiswa lain menjalani rawat jalan,” ujar anggota tim investigasi UII, Muzayin Nazarudin, di RS Jogja International Hospital (JIH), Rabu (25/1/2017).

Kegiatan GC Mapala UII sebelumnya diikuti 37 peserta. Dari jumlah itu, tiga di antaranya meninggal dengan kondisi patah tulang di sejumlah bagian hingga buang air besar darah.

Tiga peserta GC Mapala UII yang tewas yakni Muhammad Fadhli, mahasiswa Teknik Elektro; Syait Asyam mahasiswa Teknik Industri; dan Ilham Nur Padmy Listiaadin, mahasiswa Fakultas Hukum.

Muzayin mengaku belum mengetahui secara rinci kondisi mereka yang rawan jalan maupun rawat inap. “Namun, UII memfasilitasi biaya perawatan di rumah sakit, juga memfasilitasi orang tua mahasiswa yang menjenguk putra-putrinya,” ujar Muzayin, dikutip dari metrotvnews.

Salah satu yang menjalani rawat inap, Abyan Razaki, 19, mengalami luka di bagian kaki, tangan, dan sebagian punggung. Abyan juga diketahui menjalani operasi kedua kuku jempol kaki akibat infeksi.

Sementara itu anggota Tim Crisis Centre Bagian Komunikasi Keluarga UII, Mutia Dewi, mengatakan kondisi para korban yang menjalani rawat inap mulai membaik. Sejumlah keluhan yang dialami mahasiswa antara lain kedinginan dan gatal-gatal.

Advertisement div class="td-visible-desktop">