spot_img

Ilmu Ugahari

Saudaraku, sungguh perjalanan hidup bagaikan penampakan sinar mentari yang timbul-tenggelam di cakrawala. Kemunculan lembayung indah di ujung hari didahului kehadiran awan kelabu.

Begitupun perjalan hidup manusia dan bangsa ini. Bolehjadi kita melihat sesuatu itu gelap, padahal dengan itu kita bisa menghargai cahaya kebenaran dan kesejatian. Bolehjadi kita melihat sesuatu itu baik, padahal itu membuat kita lupa diri.

Maka, bersedihlah secukupnya bila ditimpa musibah, salah dan kalah. Tak usah terlalu sesal mendapati keindahan lembayung senja bergegas lenyap ditelan malam. Bukankah di kelam malam, rembulan bisa purnama. Kalaupun tiada purnama, kita bisa membunuh kelam dengan menyalakan lilin harapan.

Warisan sejarah perjuangan bangsa mengajarkan bahwa setiap krisis mengandung peluang utk mengembalikan kualitas dan kesejatian. Penyair Arab mengatakan, “Betapa banyak jalan keluar yg datang setelah kepahitan dan betapa banyak kegembiraan datang setelah kesusahan. Siapa berbaik sangka kpd Pemilik Arasy akan memetik manisnya buah dari pohon berduri.”

Dan bergembiralah secukupnya bila merasakan anugerah, benar dan jaya. Bila mabuk kepayang, kita tak cukup waspada bahwa setelah musim panen bisa dilanda musim kemarau berkepanjangan.

Warisan sejarah bangsa ini juga mengajarkan betapa kita sering dilanda krisis dan mengulang kesalahan, karena perilaku elit negeri yang mabuk kepayang dengan laku aji mumpung.

Saat dikepung awan kelabu, yakinlah indah lembayung akan tiba pada waktunya. Saat menikmati indah lembayung, bersiaplah gelap malam akan menjemput.

Rahasia dari keselamatan dan kebahagiaan hidup adalah sikap “ugahari”: senantiasa bersahaja dan sadar budi dalam suka dan duka, dalam terang dan gelap.

spot_img

Related Articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here


spot_img

Latest Articles