Seram! Bakteri Pemakan Daging Mewabah di Jepang, Gejala Bisa Fatal Hanya dalam 48 Jam

0
122
Ilustrasi Bakteri pemakan daging yang merebak di Jepang/ foto: Bloomberg

JEPANG – Wabah mematikan “bakteri pemakan daging” menyebar dengan cepat di seluruh Jepang, sehingga membuat para pejabat kesehatan khawatir karena betapa cepatnya penyakit ini dapat menyebabkan kematian.

Hampir 1.000 kasus sindrom syok toksik streptokokus (STSS) telah dilaporkan di negara Asia tahun ini, dan dokter memperingatkan gejalanya bisa berakibat fatal dalam waktu 48 jam.

Pada tanggal 2 Juni, Jepang melaporkan 977 kasus STSS, melampaui total tahun lalu sebanyak 941 kasus dalam enam bulan pertama tahun 2024, menurut Institut Penyakit Menular Nasional negara tersebut.

Surat kabar lokal Asahi Shimbun melaporkan bahwa wabah ini sangat mengkhawatirkan di Tokyo, dengan 145 kasus pada paruh pertama tahun ini. Mayoritas kasus dilaporkan terjadi pada orang dewasa berusia di atas 30 tahun, dan angka kematiannya sekitar 30 persen.

Penyakit ini merupakan respons terhadap Group A Streptococcus (GAS), bakteri yang sama yang menyebabkan radang tenggorokan pada anak-anak. Beberapa jenis bakteri dapat menyebabkan gejala yang berkembang pesat seperti demam, tekanan darah rendah, nyeri anggota badan, dan pembengkakan.

Jika tidak diobati, gejala ini bisa berkembang menjadi nekrosis, kegagalan organ, kesulitan bernapas, dan bahkan kematian.

“Sebagian besar kematian terjadi dalam waktu 48 jam,” kata Ken Kikuchi, seorang profesor penyakit menular di Universitas Kedokteran Wanita Tokyo, dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg.

“Segera setelah seorang pasien merasakan pembengkakan di kaki di pagi hari, pembengkakan tersebut akan meluas hingga ke lutut pada siang hari, dan mereka dapat meninggal dalam waktu 48 jam.”

Kikuchi memperingatkan bahwa dengan tingkat infeksi seperti ini, jumlah kasus di Jepang bisa melonjak hingga lebih dari 2.500 kasus pada tahun ini. Orang yang berusia di atas 50 tahun sangat rentan terhadap penyakit parah dan kematian, demikian peringatan pejabat kesehatan.

 

Advertisement div class="td-visible-desktop">

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here