WHO dan CDC Sebut Campak akan Jadi Ancaman Global Setelah Covid-19

Ilustrasi: Petugas medis memberikan imunisasi campak dan rubella (MR) pada seorang anak. (Foto: ANTARA/Maulana Surya)

JAKARTA – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (CDC) AS memberikan keterangan bahwa campak akan menyebar di berbagai wilayah di dunia dan menjadi ancaman global.

Mereka menyebut, hal itu terjadi lantaran pandemi Covid-19 telah menyebabkan penurunan stabil vaksinasi sekaligus menurunkan pengawasan terhadap penyakit tersebut.

Campak merupakan salah satu virus manusia yang paling menular dan hampir semuanya mampu dicegah melalui vaksinasi. Akan tetapi, diperlukan 95 persen cakupan vaksinasi untuk mencegah wabah tersebut.

Rekor tertinggi hampir 40 juta anak tidak disuntik vaksin campak pada 2021 akibat pandemi Covid-19.

“Meskipun kasus campak belum meningkat secara drastis dibanding beberapa tahun sebelumnya, kini waktunya untuk bertindak,” kata pemimpin campak WHO, Patrick O’Connor kepada Reuters.

“Kita berada di persimpangan jalan. Akan menjadi 12-24 bulan yang sangat menantang untuk meredakan ini,” imbuhnya, dilansir dari Antara, Kamis (24/11/2022).

O’Connor menambahkan, kombinasi faktor seperti aturan menjaga jarak sosial dan sifat siklus campak dapat menjelaskan alasan belum adanya ledakan kasus meski kesenjangan kekebalan meluas. Namun, kata dia, kondisi itu bisa berubah cepat.

“WHO telah melihat lonjakan wabah yang besar sejak awal 2022, naik dari 19 menjadi hampir 30 pada September,” katanya.

O’Connor mengaku sangat khawatir, terutama di wilayah-wilayah Afrika sub-Sahara.